Ini ceritaku..

Senin, 31 Desember 2012

Menuju(h) Indah di Hari Sabtuku

Sebelum aku cerita soal hari Sabtuku, aku mau menunjukkan lagu yang sekarang lagi suka banget didengerin yaitu lagu baru Budi Doremi yang berjudul Satu Hari yang Cerah. Ini menggabambarkan banget hari Sabtuku pada tanggal 15 Desember 2012. Penutup tahun yang indah~ karena apa? hehehe~ Nih, liat dulu lagunya~

Dari hari Selasa di minggu kedua pada bulan akhir tahun ini senang sekali bisa tahu info adanya talk show bedah buku bersama 7 penulis terkenal dalam Menuju(h) di acara Campus Book Fair di Balairung UI. Mulai mengosongkan jadwal pada hari Sabtu. Udah cemas banget, keesokan harinya ada rencana mau kunjungan ke industri buat tugas kuliah pada hari Sabtu. O, nooo... GAK BISA!! Aku nda bisa yaa~ sampe jam satu aja bisanya~ (kataku kepada teman satu kelompok).

Kenapa ngebet banget pengin dateng sik? ada siapa emang~? hehehe
Jadi, di dalam buku #MENUJU(H) terdapat karya dari ketujuh penulis diantaranya ada @ansyafrani @perempuansore @menggeliat @vabyo @maheeer @salamatahari dan @maradilla yang bercerita tentang hari-hari dalam seminggu dengan cerita yang berbeda setiap harinya. Udah punya #menujuh dari kuisnya kak @vabyo, aku sumpah terharu banget karena ini kuisnya diundi, ada sekitar 4000an tweet yang masuk buat ikutan katanya Kak Vabyo, salah satu dari lima pemenang yaitu @ennoretnono ya, itu aku! Udah penasaran banget sama buku ini, di hari sebelumnya pernah iseng ke toko buku cuma mau lihat, udah ada belum ya~ Lagian juga, aku belum bawa uangnya buat beli. Ternyata udah ada dan langsung saja aku membacanya di situ. Keasikan baca sampai selesai cerita kedua si Senin punya Bang Aan, sampai-sampai yang tadinya berdua ke toko buku, aku ditinggalin temen pulang karena kita misah di rak berbeda. Hahaha yasudahlah.. pulang sendiri deh.
Email konfimasi pemenang kuis Menuju(h) kak Vabyo
Berencana berangkat pagi, eh jadinya jalan pukul 10 dari rumah dianterin Abang tercintah ke stasiun Tebet ketemuan di sana dengan Hawa. Naik kereta ekonomi pukul 10.30 menuju Depok. Di tengah perjalanan sambil cek timeline, Mba Iwied ngajakin mampir ke Margocity ada talk show buku Hijab pukul 14.00, mau aja sih dateng.. tapi.. bentrok sama yang di UI~ hehe aku lebih milih yang di UI~ :p

Di dalam kereta aku berdiri tanpa pegangan, loh! bisa sambil ngetweet lagi, keren, kan? Sampai Balairung UI pukul 11 lebih, aku dan Hawa keliling liat-liat buku. Buku yang aku incer ternyata gak diskon, aku kecewaaa! :/ Ngubek-ngubek akhirnya cuma beli ini.
Joker Rp10000 dan Gorilove Rp6000 di Campus Book Fair
Keliling-liling sampe capek, sambil memperhatikan cowok kece berhidung mancung keturunan Arab memakai almamater warna biru, katanya si Hawa, sih anak UIN yang sedang sendirian sambil bawa helm. Ini si Hawa selalu ada inceran, ngebet banget sampe banyak pertanyaan "Eh, dia lagi ngapain ya?" "Dia ke sini sama pacarnya gak, ya?" "Kalo sama pacarnya, kok gak berdua, kenapa misah?" Aku jawab aja "Bisa aja, kan dia lagi nunggu ceweknya.." "Ih... tu cowok ganteng banget sih...." samber si Hawa lagi deuh... Kemudian cowok itu menghilang entah kemana.

Kita capek berdiri, aku mengusulkan buat duduk di bangku depan stage aja, lagi ada talk show juga. Sebelum itu, aku ketemu teman SMA, ia anak PNJ yang sampe-hampir-aja-aku-salah-manggil-nama-lupa-namanya-tapi-untungnya-inget. Karena waktu menunjukkan pukul 13.00, setelah solat, karena lapar berat kami memutuskan untuk makan mi ayam di atas, harganya Rp8000 mencoba menikmati, tapi menurut aku ini mi ayam gak ada rasa, mi-nya lodong (kematengan) :( Pas lagi makan, eh aku liat dari kejauhan ada rombongan penulis Menuju(h) minus Bang An (dan Kak Mahir yang sedang berada di Swiss) mendekat, tapi aku gak langsung nyapa, malu..

Loh, Bang An mana? kataku. Jangan-jangan dia gak jadi dateng, lah ngapain aku bela-belain ke sini kalo dia gak jadi dateng. Eh.. lewatlah laki-laki imut sambil nyedot minuman dengan tas kulit diselempang dan baju kotak-kotak yang dikenakannya petenteng jalan sendirian. IYAH, itu Bang Aan! Jiah, tuh anak misah sama rombongan. Aku dan Hawa melanjutkan makan, si Hawa habis duluan, aku terpaksa harus habisin walaupun gak enak. Herannya itu mi ayam banyak loh, tapi aku belum kenyang-kenyang juga. Kepingin makan es pisang ijo. Aku sama Hawa patungan berdua. Eh, di depan meja kita ada dua cowok yang juga lagi makan es pisang ijo berdua! "Kalo cewek sama cewek mah wajar, ya. Lah ini sama-sama cowok makan es pisang ijo satu berdua, so sweet banget gak sih tuh?" si Hawa nyamber, iya kasian ya kalo cowok.

Kemudian si Icha temanku satu lagi datang. Sementara aku bayar mi ayam, si Icha bertugas jaga tas kami. Lalu beli es pisang ijo original yang paling murah harnganya Rp8000. Aku sudah lihat ada Koh Jefri sama istri dan anaknya, dia yang suka disain cover buku di Gagas Media, udah sering liat tapi belum pernah kenalan hehe Halo kokoh-yang-menang-kategori-disain-cover-dear-you-terfavorit-di-anugrah-pembaca-award. Uhuy! Selamat, Koh!

Ternyata di belakang ada Bang Aan dateng! lagi ngobrol sama Koh Jefri yang lagi makan es pisang ijo. Balik badan, eh, Bang Aan! Yaudah, kenalan aja deh. "Bang Aan, Retno.. *salaman*" kenalan juga sama Koh Jefri. "Tuh ada yang lain blebekblebek" "Lu ngomong apaan sih, Bang sambil makan es batu gitu. Yaudah, makan es dulu ya~" aku meninggalkan Bang Aan lalu makan es pisang ijo bareng Hawa dan Icha sambil ngomongin orang-orang disekitar kita, maklumlah cewek.... -__-

Saat itu Kak Vabyo sudah dikerubungi pembacanya yang minta tandatangan dan foto bareng, ada Kak Theo, Kak Iru, Kak Dilla, Kak Dea dan Bang Aan lagi jajan cilok.. eh, bukan, sosis atau bakso bakar.
Pembaca kak Vabyo (dari sini)
Setelah itu, mereka turun untuk naik ke stage buat talk show, yang aku heran, ini bang Aan beda jalan sendiri, yang lain mah bareng rombongan.. jalan lewat tangga sebelah kanan, dia mah, malah lewat tangga sebelah kiri sendiri, selalu membuat sensasi. Acara udah mau mulai, etapi si Hawa sama Icha malah jajan bakso bakar dulu.

Kami duduk di sisa bangku kosong, karena udah lumayan penuh. Keenam penulis datang dan mulai membedah buku Menuju(h) dipandu moderator dengan banyak pertanyaan ke masing-masing penulis. Sesi tanya jawab dengan audience, aku hanya memperhatikan saja jalannya tanya jawab yang seru itu. Mau nanya, tapi gak tau mau nanya apaan. hehehe Pertanyaan dari audience diantaranya gimana sistem pembagian harinya, siapa penulis favorit masing-masing dan apa alasannya dan ada yang bertanya pada Kak Dea apa maskud yang ingin disampaikan pada cerita Sabtu jadi sabut kelapa dll.
Talk show Menuju(h) (dari sini)
Dan....... sesi tanya jawab selesai karena sudah tidak ada lagi yang ingin bertanya, kemudian Kak Theo membuka sesi testimoni dan itu ditunjuk sodara-sodara.. "Kepada Mbak yang berkerudung biru yang sedang memegang buku Menuju(h). Satu lagi yang mana nih?" Kak Theo nanya ke temannya "Sama Mba yang berkerudung abu-abu" "Oh, iya. hehe" ia nunjuk aku... aaa astaga... Disinyalir kata temanku, ini yang milih Bang Aan! kampret, bikin aku malu.. aaaa... MALU!! Karena yang bertanya maupun memberikan testimoni harus maju berdiri ke depan pake mic tuh yang ada di tengah!!

"E.. nama aku Retno Dwi Lestari.." "Halo Retno.." sapaan semua penulis "E.." (aku lupa ngomong apaan, sepertinya aku malah buat mereka pusing karena aku malah mengajukan pertanyaan yang njlimet ngomognya -___-) Sepertinya mereka ada yang tau kalo aku ngepens sama Bang Aan dan KENAPA aku ke depan sambil bawa-bawa pulpen, ketauan udah siap banget mau minta tandatangan -__- Kemudian mereka bilang "Ada lagi yang mau disampaikan? mumpung ada orangnya lho di sini, mungkin mau salaman dulu atau foto bareng?" "Aaa.. gak usah.. makasih.. hehehe *sambil melambaikan tangan* hehehe" dan seketika mereka siyok atas penolakan aku, apalagi Bang Aan yang udah kege-eran dan teman-teman lainpun ikut tertawa Oh.. shit, man.... :))) rasanya abis itu aku mau langsung mengucap bismillah dan nyempung ke sumur (candaan punya Bang Acho). Di sela kesiyokan Bang Aan terdengar suara "Padahal udah siap banget tuh mau minta tandatangan.." (aku tau ini Bang Aan yang bilang) "Gemeteran gitu" (ini siapa yang bilang, YAK...? Errrr...) Sudahlah, lupakan! Sesi selanjutnya adalah tandatangan dan poto-poto...
Sepertinya ini ekspresi Bang Aan saat siyok tadi (dari sini)
Ketauan dah buku gratisan.. hehe :p
Menuju(h) kurang satu
Icha, An Syafrani, Iru Irawan, aku, Maradilla, Hawa #Menujuh
Mau foto sama semua penulis tapi pada mencar-mencar.. Acara selesai. Pengin ngobrol dah.. Lihat Bang Aan di luar sendirian, aku sama Hawa samperin aja hehehe Yang lain masih ada di sekitar stage, eh Bang Aan menyendiri, ternyata mau ngerokok. Makasih Bang, atas waktu obrolan yang absurd, masih inget banget sampe sekarang. :))))

Saking asiknya ngobrol, teman penulis yang lain udah menuju ke atas buat pulang, yaudah deh berpisah.. Dadah.. Kemudian aku dan Hawa solat ashar, ternyata setelah itu, mereka masih ada, lagi pada duduk-duduk santai di depan gedung. Yaudah, sebelum kami balik duluan, kami pamit sama mereka, salamin satu-satu udah kayak lebaran hahahaha absurd ya? hehehe Habis gak enak mau pulang duluan ngelewatin kalian begitu aja.

Dadah~ terima kasih ilmu dan pengalaman yang sudah dibagikan~ berguna banget, loh! hihihi Semoga kita bisa ketemu lagi ya~ next talk show, ke Bekasi dong Menuju(h)~ Ditunggu ya~ :D Ah.. senanganya hari ini.. review menyusul~ hehehe

PS: Oiya, selamat, Menuju(h) menjadi book of the month, loh! *baru baca timeline Gagas Media* keren~ Satu lagi, pas di kereta perjalanan pulang, ada pelangi, loh! Indahnya~

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tuliskan apa yang kamu ingat dan kamu rasakan! Terima kasih telah membaca dan komen di sini.. Titik dua-tanda bintang deh buat kamu. :p
Mau komen? tapi gak tau caranya? ketik aja dulu di box, terus pilih pake akun yang lo punya, deh! gampang, kok! Ayo, komen.. gak usah malu-malu gitu ihhh :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...