Ini ceritaku..

Rabu, 18 Juli 2012

Curi Budaya, Bukan Budaya Indonesia

Kamu mengaku orang Indonesia?
Mengaku termasuk bagian dari suku di Indonesia?
Lalu, apa yang sudah kamu berikan untuk Indonesia?
Taukah budaya sukumu itu dan suku-suku temanmu?

Indonesia memiliki banyak suku kurang lebih 1128 suku. Setiap suku memiliki budaya yang tentu tidak hanya satu dan memiliki khas tersendiri sehingga beda. Bayangkan betapa banyaknya budaya di Indonesia yang kamu akui negaramu itu. Apakah sudah tahu budayamu sekarang?

Akhir-akhir ini gue sedang mengidamkan salah satu kue terfavorit gue. Sejak dulu dan kini penjual kue ini sudah sangat jarang di sekitaran Jabodetabek. Saat ini gue  masih kuliah yang tugasnya selalu bermain dengan pasar. Pasar Mayestik adalah tempat hang out belanjanya mahasiswa Gizi di Poltekkes untuk keperluan praktik memasak menu dietetik. Setiap ke Pasar Mayestik gue selalu melewati jejeran penjual kue-kue tradisional Jakarta. Mulai dari kue pancong, kue cubit, kue tetek ape, kue kamir, kue rangi dll. Nah, kue rangi lah kue favorit gue.

Kue rangi itu enaknya juara! Kalo kata gue red velvet dan renbow kek cupcakes mah lewat.. Gue memang lebih suka dengan kue tradisional karena lebih enak dan murah.. dan bahannya masih asli tanpa pewarna buatan. Ada yang belum tau kue rangi? Nih, kemarin gue poto habis beli di depan rumah..
Kue rangi di daerah rumah ane cuma Rp2000 aje
Belum tau kue rangi juga ini dari mana asalnya?
Jujur aja, gue tinggal di Bekasi dan sempet pernah tinggal di rumah bude 3 tahun di Jakarta karena gak diterima SMA Bekasi, alhasil gue kabur ke Jakarta demi sekolah negeri yang lebih murah dari sekolah swasta. Jadi gue udah tau dan hapallah soal Jakarta. Mungkin bisa dibilang gue lebih tau Jakarta dibandingkan dengan cagub Jakarta no.3 #eaaa

Pasca pemilukada di Jakarta gue memperhatikan cagub-cagub dan di dunia internet juga dari seorang Pandji yang cinta Indonesia dan ingin mengubah Indonesia menjadi lebih baik dengan prestasi dan berkarya. Salam perubahan! ini bukan parpol. :))) Dari sebuah blog www.pandji.com, Pandji berbicara pemikirannya tentang Indonesia, tak terkecuali cagub yang terbaik menurutnya. Ya, no.5 adalah yang terbaik, saya setuju, anak indie dan bukan parpol tapi #bedayabareng berasama rakyat. Lo kan orang Bekasi, No. Ini kenapa jadi ngomongin parpol-parpolan? Apa hubungan ke kue rangi dan budaya? Hah?? #palelomeledug #mintaditakol

Kenapa kue rangi? Karena makan khas juga termasuk salah satu budaya, sop.. Maap ye, gue masih belum bisa melupakan perjuangan rakyat Jakarta yang ingin menjadi lebih baik bersama. Yah, walaupun gue tinggal di Bekasi, tapi jiwa gue juga ada di Jakarta. Hampir setengah hari gue hidup di Jakarta. Heuheuheu Dan jujur gue akui, gue kurang memperhatikan pemerintahan di daerah gue sendiri yaitu Bekasi. Masih lebih kacau dari Jakarta :( sarang koruptor di sana #nauzubillah

Oke hubungannya adalah #gimme5! eh, udah lewat, yak. Haha Gue banggalah walau gak bisa ikutan coblos no.5, tapi gue sudah ikut membantu menyebarkan semangat Jakarta ini untuk berpikir. Berpikir juga gak pake dikasih uang atau baju #eaaa Biar bagaimana pun Jakarta kan ibu kota Indonesia toh. Nah, dengan semangat Indonesia berpikir, tak hanya berpikir tapi juga melakukan tindakan nyata. Coba kenali budaya kita dan budaya Indonesia, meskipun banyak, setidaknya kita sudah berusaha untuk mengetahuinya dan gue gak minta duit kok.. dan gak ngasih duit juga kan #eaaa

Hal kecil seperti kue rangi ini saja tidak tau, bagaimana yang lainnya? Mari gue jelaskan kue paporit gue ini..
Kue rangi adalah salah satu jajanan  khas Betawi yang mulai punah. Sulit sekali menemukan penjual kue yang dibuat dari adonan kelapa parut dan tepung kanji yang dicetak dalam cetakan kue pancong/pukis untuk dibakar kemudian disajikan dengan kinca gula merah. Makanya tidak heran kalau banyak warga Jakarta yang tidak tahu keberadaan kue rangi. Berikut video pembuatan kue rangi. :)


Rasa kue rangi gimana tuh, No?
Kelapa parut dan tepung kanji ini yang dicampur kemudian dibakar menjadi perpaduan yang ciamik! Gurih. Dan dimakan bersama kinca gula merah yang kental dan lembut, manisnya pas tidak terlalu manis. Suka banget kincanya! :9 
Seru ya? Pembuatannya ini masih sederhana banget kerena menggunakan kayu untuk apinya sehingga memerlukan waktu yang tak sebentar. Btw, penjual kue rangi di Pasar Mayestik, Kebayoran lebih modern gerobaknya, gak seperti di video di atas yang masih asli tradisionalnya. Jadi, wajar tidak ya di Pasar Mayestik satu leyer kue rangi harganya Rp6000 :( Padahal di daerah gue di Jatiasih, Bekasi Selatan hanya Rp2000 loh. Hihihi

Kue rangi memang hanya makanan khas Jakarta, kalau buday yang sih masih banyak. Jangan sampe kejadian lagi budaya kita diklaim negara lain. Jadi, seperti kata komika Boris Bokir dalam materi standup comedy-nya, itu sebenarnya orang batak yang tinggal di sana jadi diakui dia. Jangan curi budaya kami, jangan Tari Tortor! yang merupakan budaya dari suku Boris ini, kalau mau curi, Tari Toritori aja! #kemudianjogedToritoriCheeseCrecers hahahaha Karena curi budaya bukan budaya Indonesia.
Terima kasih.

Sumber:

41 komentar:

  1. Budaya kita sangatlah kaya... termasuk dalam hal kuliner... saya suka banget dengan dunia kuliner meskipun saya gak jago masak hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samak! Sahih. Gue suka banget makan! tapi gitu deh, masaknya cuma di kampus kalo praktik haha :p

      Hapus
    2. itu makanannya sejenis dodol y kk ?

      Hapus
    3. Bukan, seperti pancong tapi ini lebih kasar karena berupa potongan. Dan diberi kinca gula merah yang kental. :9

      Hapus
    4. wah,,, pengen ngerasa,, hehehe

      Hapus
  2. rasanya gimana tuh kang...?

    manis?asin?

    *yang pasti : maknyuuss..! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nih. Kelapa parut dan tepung kanji ini yang dicampur kemudian dibakar menjadi perpaduan yang ciamik! Gurih. Dan dimakan bersama kinca gula merah yang kental dan lembut, manisnya pas tidak terlalu manis. Suka banget kincanya! :9

      Hapus
  3. waah jadi kepengen makan kue rangi itu..
    tapi gak tau beli dimana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumahmu emang dimana? itu di Pasar Mayestik, Kebayoran Baru. Tapi mahalnya Rp6000 harganya satu layer doang haha

      Hapus
  4. tetep makanan yang utama hoho...<---- kabuuuur..
    haha ngakak baca tori-tori..<--- eh masih nongol

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heh! bang Ujay XD Toritori wakakakka

      Hapus
  5. bilang tetangga tuh,

    tanggung tari tor tor, sama orang bataknya diklaim

    SEKALIAN AJA KLAIM PULAU SUMATERA!! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEH! Lo aje dah yang diklaim sana haha

      Hapus
  6. Kayaknya enak banget tuh kue, bisnis on line deh biar aku bisa pesan dari Sulawesi. hehehe


    Kalau aku sih simple aja. "Jagalah Budayamu sebagaimana engkau menjaga wanita/pria yang engkau sayang, karena tak mungkin orang lain akan merebutnya darimu ketika engkau menjaga dan memeluknya dengan erat"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini sudah terpikirkan kemarin haha kalau ke Sulawesi.. hm.. Jauh yak. Bisa dicoba. :D

      #tsaaah perumpamaanya..

      Hapus
  7. Eh sumpah Gue penasaran sama kue rangi ini... >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah.. belum pernah ya? cacian deh yu X))

      Hapus
  8. ya ampun... gue ngiler ngeliat kue rangi di video-nya. sebagai penggemar jajanan tradisional, gue jadi merasa gak gaul kalau belum nyobain tuh kue asal betawi.

    BalasHapus
  9. Kue rangi toh.. yang pake gula merahkan.. kok tau,, barusan dijelaskan..:D
    Pengen..

    BalasHapus
  10. yeeey...aku juga dulu suka makan kue rangi..tapi sekarang dijogja nggak ada kayanya...
    ayo kita jaga kuliner Indonesia yg beragam ini... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh pernah ada ya di Jogja? Di Bekasi untung masih ada. :D
      Ayooo! dengan cara memakan semuanya.. XD

      Hapus
  11. jagalah rangi.. jangan kau nodai... jagalah rangi... lentera hidup ini...
    haha
    kue rangi jg emg sering lewat dpn rumah gue.. lumayan enak rasanya, tp gue ga begitu doyan :D ada tuh sodara gue saking doyannya nah dia kalo beli itu ampe ga boleh ada yg minta satu orangpun -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga gitu gak boleh diminta!! kalo mau beli sendiri. Satu leyer tuh pas untuk 1 orang haha

      ITU HATI WOY! HATI... X))

      Hapus
  12. Kue rangi seperti apa mbak rasanya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kelapa parut dan tepung kanji ini yang dicampur kemudian dibakar menjadi perpaduan yang ciamik! Gurih. Dan dimakan bersama kinca gula merah yang kental dan lembut, manisnya pas tidak terlalu manis. Suka banget kincanya! :9

      Hapus
    2. wah kayanya enak bgt,, manisssss..hehe
      pengen dong buat buka puasa mbak .. hehe

      Hapus
  13. Salam Pangan..
    Saya anak Teknologi Pangan USU, sangat suka dengan postingan kuliner dan makanan Indonesia

    Kue rangi enak yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam pangan.. saya gak nanya anda anak mana hihi
      Terima kasih.

      Hapus
  14. halo no,aku mau nanya nih kalau mau ikt komunitas bloggers shout out itu tema yang ditentuin setiap hari ya?terus apa ada pertemuannya sesama komunitas tsb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Nisa. Tema setiap tanggal 5 dan diposting sistem scheduling tanggal 18 pukul 09.00 di bulan yang sama, begitu seterusnya. Untuk lebih lanjut boleh join dulu dan baca dokumen2nya di sini -> http://www.facebook.com/groups/224671920968060/?bookmark_t=group :)

      Hapus
  15. kren posting ini , wah,,, pengen ngerasa kue tadi,, hehehe

    BalasHapus
  16. << belum pernah makan kue rangi
    tolong ya NO dilempar kesini biar gue bisa nyobain rasanya gimana #eaaa

    kenapa bawa cagub" segala -__-.
    Iya sih menurut gue cagub no3 ga usah niru" gue merantau, cukuplah menjadi pemimpin di Solo sana #eh #kebablasan #terbawasuasana #PLAK

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha tangkap, Lai!
      Iye, di Solo aje sono. Etapi daripada gagal move-on sama yang dulu, terlanjur deh doi di Jakarta aja. Pffftt

      Hapus
  17. hem bikin meleh liat kue rangi nya apalagi lelehan gulanya (gula jawa yg dibuat kaya karamel):D
    dan baru tau itu ada kue rangi di jakarta :D
    tapi itu beneran kue udah langka emangnya kak..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya.. lumayan langka.. kalo kerak telor kan adanya cuma di PRJ KEmayoran. Nah, kue rangi ini anak tiri.. sianbet

      Hapus
  18. wah jadi pengen nyobain tuh gimana ya rasa'y kue rangi??hehe

    BalasHapus

Tuliskan apa yang kamu ingat dan kamu rasakan! Terima kasih telah membaca dan komen di sini.. Titik dua-tanda bintang deh buat kamu. :p
Mau komen? tapi gak tau caranya? ketik aja dulu di box, terus pilih pake akun yang lo punya, deh! gampang, kok! Ayo, komen.. gak usah malu-malu gitu ihhh :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...